Pages

Rabu, 23 Januari 2013

Akhirnya Koe MenemukanMu….!!!

Dunia malam, minuman keras, narkoba dan pergaulan bebas adalah kehidupan nayla dan kawannya, nayla adalah anak seorang pengusaha yang sukses dikotanya, tapi, setelah orang tuanya mengalami gulun tikar dab perceraian, semua oergi meninggalkannya, teman, pacar bahkansahabatnya tidak lagi mau menerimanya.
“hay bro….” nayla menyapa teman-temannyadi Diskotik yang sedang asyik berpesta miras, tapi, semua gak ada yang mehiraukannya.
“kalian semua ini kenapa sih, kayak gak kenal gue ajah…”
“eh, kita semua ney udach gak kenal sama loe lage, kenapa? Soalnya loe sekarang udah gak punya apa-apa alias miskin, betul gak temen-temen?” jawab siska.
“yo’i…” jawab mereka serentak tanpa memperdulikan nayla yang bingungdengan sikap mereka.
“Andrey….. dimana andrey “ nayla mencoba bertanya.
            “cari ajach ndiri…..!” jawab dani.
Nayla pun mencari andrey, di tempat biasanya dia bersama andrey
“Andrey…..!!” nayla kaget ketika melihat andrey bersamaan dengan cewek lain.
“kurang ajar kamu, siapa dia ??”
“pacarQ yang baru, emang napa??” jawab andrey dengan entengnya.
“truz bagaimana dengan hubungan kita?”
“kamu sekarang udah gak punya apa-apa lage, ya udahb berarti hubungan kita sampai disini, rugi dong gue pacaran ma loe g dapat apa-apa. “jahat loe ndrey” nayla melayangkan tangannya ke pipi andrey.
“udalah….. sebaiknya sekarang loe pergi dan jangan ganggu gue lagi coz gue udach gak punya urusan lagi sama loe, ngerti ??”
Nayla pun tidak bisa menahan tangisnya, dia lari dan pergi  meninggalkan diskotik dan berjalan entah kemana, dan tiba…tiba…
“BRAAAAAAAAAAK….!!!”
“masya Allah….. siapa itu pak???” tanya azam kepda pak jeck supirnya.
“cewek mas, tapi bapak gak tau”
“ya udach ayo kita tolong pak…!!”
“tapi, mas azam udach ditunggu abah dan umi di rumah”
            “ya saya tau pak… tapi kita harus nyelametin gadis ini dulu….”
Azam pun keluar mobil dan betapa kagetnya ketika melihat seorang cewek berpakaian sangat minim telah pingsan.
“pak, ayo kita bawah ke rumah sakit”
“iya mas…”
Mereka pun membawa nayla ke rumah sakit untuk segera mendapatkan perawatan. Azam dan pak jack menunggunya di ruang tunggu.
***
“azam koq belum nyampek rumah juga bah.. padahal uda berapa jam di perjalanan” tanya uminya azam kepada abahnya.
“umi tenang ajach… bentar lagi juga juga sampek rumah… lha wong sama pak jack lo mi…!!!”
“tapi umi uda kangen bah….. udah kuliyah 4 tahun di yaman gak pernah pulang, sekarang waktunya pulang, sekarang waktunya pulang koq pakek telat. Umi ngara gak anak. Abah telf ge… tanya sekarang dimana.
“enggeh-enggeh mi…”
***
Kring…kring..kring.. HP azam berbunyi…
“Assalamu’alaikum abah…”
“Waalaikum salam…. Kamu sekarang dimana zam? Umi’mu lho kawatir…!!”
“kulo tasek jalan-jalan bah… umi’ mboten usah khawatir, besok pagi insya Allah dah nyampe’ rumah koq bah” azam terpaksa berbohong karena tidak pengen orang tuanya khawatir.
“o…. ya dah.. ati-ati yo zam…”
“Geh bah…!!!”
Setelah menutup telponnya, doktor yang merawat nayla keluar
“bagaimana dok keadaannya..?”tanya azam
“tenang aja mas,dia baik-baik ajach.. besok juga udah boleh pulang”
“makasih ya dok… boleh saya melihatnya??
“silakan.. tapi dia sekarang maih tidur, nanti kalau udah bangun jangan diajak banyak bicara dulu apalagi bergerak..”
“iya dok.. terima kasih…”
Azam dan pak jeck pun masuk dan menungguinya… tiba-tiba nayla tersadar .
“Aku dimana? Truz kalian koq bisa ada di sini?”
“Alhamdulillahkamu uda sadar nayla. Sekarang kamu istirahat yach dulu, jangan banyak bergerak” jawab azam.
“lho, kamu koq tahu namaQ dan aku… koq bisa disini??”
“sebelumnya kami minta maaf, tadi malam kamu tabrakan mobil kami, dan masalah nama, aku tau dari KTP kamu yang ada di tas”. Azam mencoba menjelaskan.
“kenapa kalian selametin aku… bierin aja aku mati, sekarang udah gak ada gunanya aku hidup, udah gak ada ynag peduli sama akulagi” jawab nayla sambil menahan tangisannya
“kata siapa gak ada yang sayang sama kamu” tanya azam
“buktinya sekarang, semua ninggalian aku dan gak ada yang peduliin aku…”
“ada yang selalu sayang kamu nay..”
“Siapa..?? dimana dia sekarang..??”
“Allah… dia selalu sayang sama kamu, meskipun kamu udah ninggalinya! Dan Allah akan selalu sayang  jika kamu mau kembali kepadanya”
“bantu aku untuk kembali kepadanya” pinta nayla sambil menahan tangisnya.
“insya Allah, saya akan membantumu…”
Setelah dokter mengizinkan nayla untuk dibawah pulangdan semuanya telah diurus, mereka pun pulang ke rumahnya azam.
***
Sesampainya di rumah azam, nayla pun melihat tulisan yang terpampang dan asing baginya.
“yayasan pondok pesantren “Darul Dakwah” tempat apa ini?” bathin nayla.
“Kamu harus memakai ini dulu ya sebelum masuk nanti !” pinta azam sambil menyodorkan kerudung putih yang sengaja telah dibelinya.
”assalamualaikaum….” Azam memberikan salam kepada abah, umi dan sebagian santri yang sudah menunggunya.
“wa’alaikum salam…” jawab mereka dengan senyum dan betapa terkejutnya mereka ketika melihat wanita yang dibawah gus azam.
“Ya Allah… umi kangen nak…??”
“nggeh mi’…” azam nggeh kangen…”
“Azam ! sini kamu sebentar nak !!!” abah memanggilnya ke ruang tengah.
“sopo toh zam? koq dari yaman gowo cah wedok..??” Tanya abahnya.
azam pun menjelaskannya…
“yowes lah, suruh santri putri bawa ke pondok”
***
“he arek”. Ngerti gak ? gus azam dari yaman yahmil mar’ah jamillah jiddan reek….!” Dengan logat bahasa pondoknya, irul ngomong ke temen-temen kamarnya.
“eh mozok cheee….?” Badrus menaggapinya.
“tenan reek…” mozok gak percaya ma’I kapan che aku mbujuk leg masalah ngene…”
Mereka pun membicarakannya. Tapi, di pojok kamar ada santri yang ketinggalan berita, dia lagi asyik dengan bantal kesayangannya.
“amin…” panggil anak-anak kamar tadi.
“eh, tangi brow…. Gus azam udah pulang lho, yahmil mar’ah jamillah jiddan” ikhsan menghampiri dan membangunkannya.
“ah, paleng sek ajmal wisadati….” Jawab amin sambil melanjutkan tidurnya.
“how…. Ancen kebo…” seru nak kamar, sambil melempari amin dengan bantal.
***
“maaf mbak, lauk seadanya, namanya juga di pondok, katanya abah di pondok harus tirakat” kata ima ketika ngajak nayla makan.
“gak apa-apa ko’…” jawabnya nayla.
“disini lauk nahwu-shorof udah jadi menu pokok. Hehehehe..!” ima menambahkan tahu-tempe di piring nayla. Nayla hanya tersenyum karena kurang paham dengan bahasa pondoknya ima.
“apa itu tirakat, ko’ dibilang nahwu-shorof cee..kan udah jelas-jelas itu tahu-tempe” (bathin nayla)
“Mbak ima… mbak nayla… dah slesai ta ta’kulnya?” Tanya nia.
“bentar lagi… emang kenapa?” Jawab ima.
“itu, mba’ nayla ditunggu abah di ndalem”
***
“Assalamu’alaikum…”
“Wa’alaikum salam…melbuwo nduk..” suara abah dari dalam rumah dan abah pun menemui mereka.
“gimana nayla. Udach krasan ta??” Tanya abah ke nayla.
“ya…minta do’anya saja bah…” jawab nayla. Mereka pun berbncang-bincang, dan nayla diberi nasihat banyak dari abah.
“kholas im, ajaken ke ma’had, ajarono. Nek butuh opo-opo bilang, gak usah sungkan-sungkan …” pinta abah.
“gah bah… matur suwun !!!” jawab iima dan nayla.
Mereka pun kembali ke pondok melanjutkan kegiatannya.
***
Tak terasa sudah hamper satu bulan nayla di pondok itu, dia sudah mulai beljar sholat, membaca al-qur’an , fiqih dan ilmu-ilmu lainya. Nasihat-nasihat dari abah, ustad dan ustdzah memotivasi dirinya untuk menjadi nayla yang lebih baik, nayla juga mengikuti pelajaran diniyah yang diajar oleh azam sendiri. Dia bisa menghatamkan hafalan imrithinya lebih dulu dari pada temen-temennya, dia juga sudah bisa membaca kitab. Gus azam diam-diam menaruh hati ke nayla. Tapi, dia tidak mau mengungkapkannya, karena menurutnya belum waktunya untuk masalah itu.
Di ruang tengah , azam, umi dan abahnya berbincang-bincang…
‘piye zam diniyahe nayla?” Tanya umi’.
“Nayla mahir jiddan mi’… hafalan imrithinya juga dah selesai duluan dari peda temen-temenya , baca kitabnya juga lumayan” azam menjawabnya.
“mungkin dulu sekolahe yo pinter, Cuma kurang pendidikan agamae, jadine yo salah pergaulane” tambah abah.
“dikulyahake bah.. sa’aken gak kuliyah, temen-temene khan podo kuliyah” umi mengusulkan.
“menurutmu kaifa zam..?”
“gah sak kerso umi kaleh abah mawon”
“Yo wes  Lh leg ngunu… pangil nayla ja ke sini sekarang…” kata abah.
Nayla dipanggil ke ndalem, setelah berbincang-bincang dengan nayla, keputusan pun dapat diambil.
“yo wes, sesok kamu sudah bisa kuliyah, ben azam seng ngurus pendaftarane”
“geh bah.. matur suwun, nayla balik ke pondok dulu geh…”
“he’em..”
***
“mabak nayla… udah siap berangkat kuliyah ta? Temen-temen udah pada nunggu lho…” panggil ima dari luar kamar.
“iya mabk… ba’din”
Mereka pun berangkat bersama, sesampainya di kampus, nayla berkenalan dengan temen-temen barunya.
“Mahasiswa baru ya mbak.. kenalan ismy hildah, masmuki? Sambil mengulurkan tangannya.
“Nayla…” mereka bersalaman.
Tiba-tiba pak Imam, seorang dosen yang ngajar kitab ihya’ ulumuddin  masuk ke kelas. Setelah salam dan mengabsen semua mahasiswi  pak Imam bertanya ke nayla.
“sampean anak baru ya….? Siapa namanya?
“iya pak.. nama saya nayla dwi anggreini..”
“wah.. namanya kayak artis ajach. Ya udah baca mbak…”
Nyla pun membaca kitab ihya’ itu dengan lancer, mungkin hanya sebagian kecil mengalami kesalahan.
“Anak pondokan ya mbak…?” Tanya pak Imam
“iya pak, pondok darul dakwah” sahut anak yang lain.
“oh.. uda bagus bangetz  bacanya mbak, ya udah makasih mabk..”
Tet…tet…tet… bel pulang kuliyah, mereka pun pulang bersama, Hilda pun ikut naylah dan temen-temen ke pondok, sesampainya di depan ndalem mereka ketemu sama gus azam.
“Nay.. kaifa kuliyahe?” Tanya azam.
“wah, hebat banget gus, masuk hari pertama kuly udah disuruh baca kitab ihya’ lancer lagi” sahut ima.
“Wah..wah..wah.. hebat donk. Semangat terus ya nay….”
“Gus azam, kaifa haluk..? wah yang dari yaman yeek… masih ingat ta ma aku? Sahut neng Hilda.
“oh.. neng Hilda… bichoir wal hamdulillah neng…!
“Abah dan umi’ ada ta gus…? Tanya neng Hilda.
“ada di ndalem, silakan masuk…”
“nayla anterin aku ke ndalem ya…”
“geh neng..”
***
“Assalumu’alaikum… abah.. uami…”
“Wa’alaikum salam…. Ya Allah Hilda, ko’ suwe gak kesini…”Tanya umi.
“ngapunten mi… Hilda di rumah repot..”
Mereka berbincang2 akrab sekali, karena antara kedua orang tua Hilda sudah akrab dengan keluarganya gus azam. Setelah berbincang2 lumayan lama Hilda pun pamit pulang….
***
Waktu terus berjalan , tak terasa 4th sudah nayla kuliyah, dia juga semakin banyak pengetahuan tentang agama. Hubungan sama Hilda semakin akrab, Hilda juga sering maen ke pondok. Sedangkan azam dia masih menyimpan rasa untuk nayla. Ketika nayla mau piket ndalem tak sengaja nayla mendengarkan pembicaraan antara azam, abah, dan uminya.
“Zam.. Hilda dah mau lulus kuliyahe... besok kalau dia dah lulus kamu harus segera menikahinya…”
“gak uash tapi2an . pokoke kamu harus menikah dengan Hilda.”
“apa… gus azam mau menikah dengan neng Hilda…. sahabatQ sendiri… ya Allah kuatkan hamba ya allah…(bathin nayla) setelah membersihkan ndalem, nayla kembali ke kamarnya .
“Mbak nayla…” panggil nia dari luar.
“limadza mbak…” nayla keluar…
“tud’a gus azam di sebelah ndalem. Sampeyan ditunggu…
***
“wonten nopo gus, ko’ manggil kulo ??”
“Aku pengen ngomong sesuatu ke kamu, boleh ta?
“geh boleh2 mawon lho gus…”
“Nay… aku dijodohin sama Hilda, besok setelah Hilda wisuda, aku diutis abah untuk menikah dengannya.”
“oh.. sama neng Hilda thu… ya bagus donk gus… dia sudah pinter, cantik, baik, anaknya yai juga. Sama kayak sampean…..” jawab nayla, meskipun harus menahan tangis dalam hatinya.
“tapi masalahnya nayla… aku gak sayang sama dia…”
“Gus, pilihan orang tua sampean adalah yang terbaik, yang penting ridlo orang tua, kalau orang tua kita ridlo, insya Allah, Allah juga ridlo kepada kita, itu kan yang pernah gus azam bilang ke nayla”.
“iya nayla.. aku ngerti.. masalahnya… Allah menganugrahkan persaanQ kepada kamu. Aku saying kamu nay… udah dari dulu aku menyimpannya.”
“Gus, sampean lebih pantas sama neng Hilda, nayla ga’ punya apa-apa buat sampean. Maafin nayla gus… maaf”
Nayla pun ninggalin gus azam sendirian. Seharian peneuh nayla ga’ keluar kamar, apalagi ngomong sama temen2nya, dia hanya bisa menagis dan menagis di kamarnya.
***
“Nay… aku boleh gak pinjem skripsi kamu, aku masih binggung banget nech…” pinta neng Hilda.
“iya neng… sampean bawa aja dulu” sambil memberikan skripsinya ke neng Hilda.
“eh neng.. aku ke hamam dulu ya… kebelet nech…” pinta nayla.
“siiiiiiip….heheheh….”
Nayla meningalkan neng Hilda di kamar sendirian, sambil melihat sekripsinya nayla, Hilda tak sengaja menemukan kertas dan ia pun membacanya.
“Ya Allah….
Inikah yang engkau tuliskan kepada hamba.
Selama ini hamba menitipkan perasaan hamba.
Untuknya kepada-mu
Tapi sekarng, engkau memberikannya kepada orang lain sahabatQ sendiri.
Jika itu yang terbaik bagi hamba. Kuatkan hamba ya Allah….
Mas azam…. Semoga engkau bahagia bersama neng Hilda…”
“apa… nayla suka sama mas azam… ya Allah” bathin Hilda.
Neng Hilda segera menyembunyikan kertas itu ketika nayla datang.
“afwan ya neng…. Thulas zaman jiddan”
“ah.. la ba’sa..”
“zdah ney… aku mau pulang dulu…”
“o… ya neng… syukron dah mau nyambang aku…. Heheheheh…”
“afwan ney….”
***
Skripsi, ujian munaqosah, dah selesai dan sekarang hari wisuda nayla, dimana hari itu juga pernikahan neng Hilda dang us azam. Nayla berbahagia, karena dia lulus dengan nilai mumtaz, temen2nya, abah, umi, dang us azam memberikan selamat kepadanya. Tapi disisi lain dia menangis, karena setelah acara wisuda, doa harus menghadiri pernikahan gus azam.
“Azam kamu sudah siap nak?” panggil umi’ dari luar kamarnya.
            “iay mi’… bentar…..”
Azam keluar dengan pakaina pengantinnya, menjadikan ia terlihat berbeda dari biasanya, dan dia menghampiri keluarganya neng Hilda yang sudah menunggunya untuk melakukan akad nikah…
“ya Allah semuanya sudah siap, tinggal ijab qobulnya, mereka kan menjadi suami istri” bathin nayla.
“ok ! semuanya sudah siap, mari kita mulai acaranya..” kata pak penghulu.
“Saya mau menikah dengan gus azam” suara neng Hilda di tenggah acara akad nikah itu, semuanya kaget, begitupun nayla.
“Hilda apa maksud kamu ?? sahut umi’nya.
“Karena Hilda gak mau mi’ bahagia, sedangkan ada orang lain yang menangis” Hilda menuju ke arah nayla.
“nayla, aku tahu kamu sayang sama mas azam, begitupun mas azam, dia juga sayang sama kamu, iya khan. Tolong nay… jangan bohongi aku lagi. Menikah dengan dia nay… aku pengen melihat kamu bahagia”
“mboten neng….”
“Nayla… kali ini ajach turutin kemauanQ. Selama ini kamu yang selalu nurutin aku” neng Hilda mengajak nayla ke gus azam.
“Gus… saya tahu sampean juga sayang ke nayla. Bahagiakan dia gus…”
“tapi hil…”
“udah lah… Hilda gak papa ko’ mas azam.”
Ahirnya nayla dan gus azam menikah, para undangan turut berbahagia, abah, umi, dan santri lainya menghadiri acara itu. Senyum terlihat di wajah nayla dan gus azam.
“Ya Allah…
Akhirnya aku menemukanmu…
Aku juga menemukan ihsan.mu
Yang mampu membimbingku menuju jalan-mu.
Terima kasih atas rahmat-mu
Ya Allah….

0 komentar:

Poskan Komentar